Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

Metaverse - apa cerita besarnya?

4 bulan yang lalu

CLOSE LOOK
METAVERSE - APA CERITA BESARNYA?

Internet, yang dulu begitu revolusioner, telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari, alat yang sudah tidak asing lagi di mana kita semua sekarang bergantung padanya. Lalu apa itu metaverse dan apa dampaknya bagi pengguna internet? Sederhananya bisa dibayangkan sebagai fase selanjutnya dari internet, hanya saja kali ini semuanya dalam 3D. Dunia virtual yang dibuat secara digital dapat mensimulasikan dunia nyata, dengan realitas virtual atau teknologi VR memberikan pengalaman yang mendalam.

Tetapi metaverse juga dapat menciptakan dunia-dunia lain, di mana pengguna berpotensi berinteraksi dengan perangkat lain dalam jumlah tak terbatas. Manfaatnya jelas, menciptakan komunitas yang tersebar luas tanpa hambatan fisik atau geografis, hanya melalui koneksi digital. Individu diwakili oleh avatar, yang dapat memiliki penampilan apa pun yang mereka pilih, mungkin membantu mengakhiri prasangka buruk atau diskriminasi. Para pendukung telah menggambarkan metaverse sebagai alat yang dapat 'meningkatkan hal-hal baik yang sudah Anda lakukan'.

Aplikasi yang diusulkan untuk web 3D di seluruh dunia ini mencakup peningkatan produktivitas kerja, termasuk pertemuan jarak jauh di ruang virtual yang sama, pembelajaran interaktif, e-niaga, real estat, dan mode fashion. Ini jelas merupakan media yang sangat baik untuk iklan yang ditargetkan secara dekat. Pendiri Facebook Mark Zuckerberg sangat yakin akan potensinya sehingga dia melihat metaverse sebagai masa depan. Sedemikian rupa sehingga perusahaannya telah berganti nama menjadi Meta Platform. Tetapi investasi yang dibutuhkan untuk mengembangkan realitas baru ini akan sangat besar. Platform Meta kehilangan $10 miliar karena biaya pengembangan ini tahun lalu dan belum lagi miliaran diperkirakan akan datang.

Ada kemungkinan bahwa visi di balik metaverse masih jauh di depan kenyataan. Dalam istilah praktis, adopsi skala luas bergantung pada perkembangan pesat teknologi VR. Interoperabilitas antara platform yang bersaing, dari Microsoft, Meta Platforms, Roblox dan Qualcomm misalnya, juga menjadi masalah utama. Kekhawatiran tentang privasi dan transparansi memicu keengganan untuk mengizinkan akses dari satu platform ke platform lainnya. Jadi tas tangan virtual Gucci seharga $4,000, yang dibeli baru-baru ini oleh avatar Roblox, mungkin tidak akan pernah sampai ke platform lain.

Yang terpenting, sistem yang diperlukan untuk menjalankan akses waktu nyata bagi miliaran orang secara bersamaan belum ada. Memang, wakil presiden senior Intel baru-baru ini mengatakan bahwa ini 'akan membutuhkan peningkatan efisiensi komputasi 1.000 kali lipat dari alat yang ada tercanggih saat ini'. Meskipun demikian, ada kesempatan untuk belajar dari kesalahan yang dibuat ketika internet pertama kali dibuat. Aspek negatif, seperti intimidasi dan pelecehan dunia maya, disinformasi, phishing, dan penipuan yang sudah dikenal, mungkin dapat dihindari. Tetapi dengan harga saham Meta Platform yang turun 60% sepanjang tahun ini, mungkin ada jarak panjang yang harus ditempuh sebelum metaverse menjadi kenyataan yang dapat direalisasikan.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.