Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

NOVEMBER • Ada perkembangan apa?

2 bulan yang lalu

QUICK LOOK
ULASAN PASAR

November

5.4%

S&P 500

9.6%

EURO STOXX 50

4.4%

NASDAQ

26.6%

HSI

2.9%

TOPIX

10.2%

PSEI

1.5%

SET 50

6.4%

STI

-0.2%

JCI
   
 Sumber: Bloomberg 30.11.2022
Pemecatan Masal Sektor Teknologi

Pemecatan Masal Sektor Teknologi

Masa kejayaan saat pandemi tampaknya telah berakhir, ketika raksasa teknologi AS mengumumkan PHK dalam jumlah besar. Intel mengindikasikan ribuan pekerjaan akan hilang, bertujuan untuk memangkas biaya $10 miliar pada tahun 2025. Meta memangkas 11.000 pekerjaan, merupakan pengurangan terbesarnya. Di Twitter, setengah dari staf diberhentikan saat Elon Musk mengambil kepemilikan. Orang terkaya di dunia memperingatkan kemungkinan kebangkrutan di jejaring sosial, kecuali jika staf mengadopsi etos kerja 'sangat kerasnya'. Sementara itu, saat Amazon mencari 10.000 PHK, pendiri Jeff Bezos, orang terkaya keempat di dunia, berjanji untuk memberikan sebagian besar dari kekayaannya yang sebesar $124 miliar.

Pivot atau tidak pivot

Pivot atau tidak pivot?

Suku bunga AS sekarang mungkin tetap 'lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama', tetapi Jay Powell, presiden Federal Reserve, mengindikasikan bahwa kenaikan suku bunga 'jumbo' dari empat pertemuan terakhir bisa menjadi masa lalu. Gubernur Fed lainnya menandai bahwa kenaikan suku bunga baru-baru ini mungkin terbukti berlebihan, setelah perkiraan inflasi Oktober. Pasar bangkit dengan harapan perubahan penurunan suku bunga musim semi mendatang. Tetapi seorang anggota dewan Bank Sentral Eropa menceritakan kisah yang berbeda, menyarankan bantuan pemerintah untuk tagihan bahan bakar dapat mencegah penurunan permintaan. Berarti inflasi tetap lebih tinggi lebih lama.

Garis biru bertahan

Garis biru bertahan

Melawan prediksi para pakar, dan meskipun peringkat persetujuannya sendiri buruk, Partai Demokrat Presiden Biden tetap memegang kendali atas Senat AS. Tetapi Partai Republik menguasai Dewan Perwakilan Rakyat, yang dapat menghalangi pengesahan undang-undang baru. Prediksi 'gelombang merah' kemenangan Partai Republik Donald Trump gagal terwujud. Meskipun demikian, mantan presiden itu kemudian mengumumkan pencalonannya untuk pemilihan presiden 2024. Mungkin untuk menunjukkan kredensialnya sebagai 'mutlak kebebasan berbicara', Elon Musk kemudian mengaktifkan kembali akun Twitter Trump yang ditangguhkan, setelah survey online memberikan suara yang sedikit mendukung.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.