Lanjutkan ke konten utama Lanjutkan ke situs di bawah

You are using an outdated browser. Please upgrade your browser to improve your experience.

Tahun yang berat untuk obligasi

7 bulan yang lalu

Niall McDonnell, Senior Investment Manager

Niall McDonnell,
Senior Investment Manager, Architas

Tahun yang berat untuk obligasi

2022 ternyata menjadi tahun yang berat bagi investor. Inflasi telah melonjak ke tingkat yang belum pernah terlihat selama 40 tahun di banyak negara, didorong oleh gangguan rantai pasokan yang sedang berlangsung, langkah-langkah stimulus pandemi dan diperburuk oleh lonjakan harga komoditas setelah invasi Rusia ke Ukraina. Ini telah mendorong bank sentral untuk mulai menaikkan suku bunga. Inflasi yang lebih tinggi telah memukul daya beli konsumen dan ini, ditambah dengan lockdown terkait Covid di Tiongkok, telah menghambat pertumbuhan ekonomi global. Sementara itu, investor terkena dampak penurunan baik di pasar saham maupun pasar obligasi.

Dan meskipun obligasi biasanya merupakan tempat yang aman ketika saham jatuh, mereka juga merasakan kerugian besar tahun ini. Ini karena pasar obligasi global sedang mengalami penurunan terdalam dalam beberapa dekade. Saat investor bersiap untuk gempuran maut dari kenaikan suku bunga yang cepat oleh bank sentral yang berjuang melawan risiko inflasi dan resesi. Namun, faktor-faktor yang mendorong penurunan pasar obligasi bukanlah hal yang aneh. Kali ini, besarnya kerugian dalam waktu singkat bersamaan dengan lonjakan imbal hasil tercipta secara unik oleh situasi pemulihan ekonomi pascapandemi.

Mengapa diversifikasi tidak berhasil tahun ini?

Inflasi pada tingkat yang lebih tinggi mendorong bank sentral untuk menaikkan suku bunga, menyebabkan harga obligasi turun karena imbal hasil mereka menyesuaikan dengan ekspektasi suku bunga baru. Dan investor tidak terbiasa mengalami kerugian dramatis seperti itu dalam portofolio obligasi mereka, terutama ketika pasar ekuitas juga jatuh. Salah satu alasan utama mengapa harga obligasi turun begitu tajam tahun ini adalah biasanya ketika suku bunga naik, prospek ekonomi positif, sehingga sektor-sektor yang sensitif secara ekonomi bekerja dengan baik, tetapi dengan kenaikan suku bunga dan prospek ekonomi yang suram, semua bagian dari pasar obligasi menderita. Tapi bukan hanya inflasi yang mengacaukan hubungan obligasi dan saham, dimana pasar obligasi dan saham memulai tahun 2022 dengan valuasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan rata-rata jangka panjangnya.

Apakah kita berada di titik balik?

Kita mungkin berada di titik balik. Suku bunga mendekati nol dari bank sentral tidak dapat berkelanjutan. Dalam jangka pendek, inflasi memberikan tekanan serius pada harga obligasi. Namun dalam jangka panjang, ini seharusnya menjadi kabar baik bagi investor yang ingin membeli obligasi. Dan imbal hasil yang meningkat pada akhirnya akan menguntungkan investor dengan obligasi dalam portofolio mereka. Itu karena total pengembalian yang Anda terima dari dana obligasi adalah kombinasi dari perubahan harga dan kupon dari obligasi, dan imbal hasil ini meningkat. Aksi jual baru-baru ini dalam obligasi pemerintah sebenarnya berarti mereka dapat kembali ke status pra-krisis keuangan global sebagai diversifikasi jika terjadi resesi. Itu akan meningkatkan prospek saham dan obligasi dalam jangka panjang setelah kita melewatinya.

Harapan di cakrawala

Juga, mungkin ada secercah harapan di cakrawala kedepannya bagi investor obligasi. Pasar obligasi pemerintah telah mulai mendapatkan kembali sebagian dari kerugian besar di tahun ini karena perhatian beralih dari inflasi yang sangat tinggi ke kekhawatiran tentang potensi resesi. Jadi investor malahan mengalami kerugian jika mereka melepas obligasi sekarang. Hasil investasi obligasi yang diperkirakan rendah dan mereka tidak memberikan manfaat diversifikasi yang mereka miliki di masa lalu. Tetapi pada waktunya, mereka seharusnya memberikan kinerja yang baik dalam krisis, ketika Anda mendapatkan tren flight to safety yang ekstrem.

Investasi untuk jangka panjang

Obligasi masih dapat berfungsi sebagai aset safe haven dalam jangka panjang, bahkan memberi investor kesempatan untuk masuk di harga murah saat penurunan ini. Kecuali jika Anda yakin dengan kemampuan Anda untuk menebak market timing, mungkin yang terbaik adalah tetap menggunakan rencana investasi jangka panjang. Tapi itu melibatkan menerima beberapa kerugian saat harga saham atau obligasi turun. Tetapi jika Anda melihat hubungan antara saham dan obligasi, investor mendapat manfaat dari periode 20 tahun di mana ketika saham jatuh, obligasi kemungkinan besar akan naik. Hanya dalam waktu kurang dari 30%, mereka jatuh bersama, sisanya, mereka bergerak ke arah yang berlawanan. Jadi hanya karena hubungan ini rusak sekarang, bukan berarti itu akan selamanya.

Kesimpulan dan pandangan kami

Kesimpulan dan pandangan kami

Saat ini, sepertinya tidak ada tempat untuk bersembunyi dalam hal mencari hasil investasi positif dari perspektif kelas aset, dengan saham dan obligasi jatuh dalam kecepatan yang belum pernah terlihat dalam beberapa dekade. Dan sementara kami memperkirakan tren akan berlanjut dalam jangka pendek, dan kami sudah melihat beberapa perubahan. Namun dalam jangka panjang, kami yakin situasi akan stabil dengan inflasi yang lebih moderat. Akibatnya, hubungan saham-obligasi secara bertahap seharusnya kembali ke normal dengan korelasi yang negatif.

Meskipun saham dan obligasi keduanya jatuh tahun ini, obligasi pemerintah telah jatuh terlalu jauh, dan diperkirakan akan meningkat jika terjadi penurunan pertumbuhan ekonomi, sementara saham berpotensi akan jatuh lebih jauh. Hal positif untuk masa depan adalah bahwa kenaikan imbal hasil obligasi sekarang berarti Anda akan menerima lebih banyak pendapatan dari dana obligasi Anda dalam beberapa tahun kedepan.

Kami percaya investor harus berhati-hati untuk keluar dari obligasi, meskipun kelas asset ini telah terperangkap dalam aksi jual yang mendominasi awal tahun 2022. Dari sudut pandang kami, mengingat jumlah kenaikan yang sudah diperhitungkan oleh pasar, kami pikir obligasi kemungkinan bisa memberikan safe haven jika pertumbuhan ekonomi berubah negatif.

Situs ini menggunakan cookie untuk memastikan pembaca memperoleh pengalaman yang terbaik di situs kami. Pelajari lebih lanjut.